Perompak Somalia Part 1

4/10/2011 04:05:00 PM ria haya 1 Comments

Membaca berita tentang Kapal Sinar Kudus yang dibajak oleh perompak Somalia di perairan Laut Arab, saat melakukan perjalanan dari Pomalaa, Sulawesi Selatan menuju ke Roterdam, Belanda, tangga 16 Maret 2011 lalu. Kapal yang diawaki oleh 31 ABK, 20 orang diantaranya Warga Negara Indonesia (WNI) tersebut bermuatan biji nikel dan seharusnya sudah sampai 34 hari setelah keberangkatan. Untuk berita lengkapnya  pencet di sini.
Saya jadi pengin tahu profil lengkap Perompak Somalia itu, karena NGI juga pernah membahasnya di salah satu edisinya, tapi saya lupa edisi berapa. So...inilah ceritanya...diterjemahkan dari om wiki,  selamat menyimak! :)


Somali pirates in small boats hijacked the arms-laden Ukrainian freighter Faina (sumber gambar : http://www.nytimes.com/)

Pembajakan di Somalia telah menjadi ancaman pelayaran internasional sejak tahap kedua Perang Saudara Somalia di awal abad 21. Pembajakan mengakibatkan peningkatan biaya pengiriman dan menghambat pengiriman bantuan pangan. 90 % dari pengiriman Program Pangan Dunia melalui laut ke daerah ini sekarang memerlukan pengawalan militer.

Pirates have greatly expanded the areas where they operate in recent years
(
http://www.bbc.co.uk/news/world-europe-12412565 )
Sebuah laporan PBB dan beberapa sumber berita menyatakan bahwa pembajakan di lepas pantai Somalia sebagian disebabkan oleh penangkapan ikan ilegal dan pembuangan limbah beracun di perairan Somalia oleh kapal asing, sehingga mengganggu nelayan Somalia dan penduduk lokal untuk mencari nafkah, dan memaksa mereka beralih ke pembajakan. Artikel lainnya menyatakan bahwa 70% masyarakat pesisir lokal "sangat mendukung pembajakan sebagai bentuk pertahanan nasional teritorial perairan negara", dan bahwa bajak laut percaya bahwa mereka adalah melindungi dasar penangkapan mereka dan menuntut keadilan dan kompensasi atas sumber daya laut yang dicuri. Beberapa bajak laut mengatakan bahwa ketidakefektifan penjaga pantai nasional setelah Perang Saudara Somalia dan disintegrasi berikutnya dari Angkatan Bersenjata, menjadikan mereka memilih menjadi bajak laut untuk melindungi perairan mereka. Kepercayaan ini juga tercermin dalam nama-nama yang diambil oleh beberapa jaringan bajak laut, seperti National Volunteer Coast Guard (NVCG). Sepertinya pembajakan telah menjadi jauh lebih menguntungkan dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa laporan menyatakan bahwa keuntungan financial menjadi motif utama untuk bajak laut Somalia.

Sejarah Bajak Laut Somalia
Selama rezim Siad Barre , Somalia menerima bantuan dari Denmark , Inggris , Irak , Jepang , Swedia , Uni Soviet dan Jerman Barat untuk mengembangkan industri perikanan. Koperasi telah menetapkan  harga untuk tangkapan mereka, yang sering diekspor karena permintaan untuk makanan laut di Somalia rendah. Bantuan uang perbaikan kapal dan mendukung pembangunan pemeliharaan fasilitas. Setelah jatuhnya rezim Barre, pendapatan dari penangkapan ikan menurun karena Perang Saudara Somalia.
Juga, tidak ada penjaga pantai yang melindungi  kapal pukat ikan dari penangakapan ikan ilegal negara lain dan perusahaan-perusahaan besar pembuangan limbah yang membunuh ikan-ikan di perairan Somalia.
Hal ini menyebabkan erosi dari stok ikan . Nelayan lokal mulai bersatu untuk melindungi sumber daya mereka. Berdasarkan sifat-masyarakat Somalia, kurangnya pemerintah pusat dan lokasi strategis Somalia di Tanduk Afrika , kondisi yang matang untuk pertumbuhan pembajakan di awal 1990-an.

Dengan PDB $600 per tahun, Somalia termasuk salah satu negara termiskin di dunia. Jutaan penduduk Somalia bergantung pada bantuan pangan dan pada tahun 2008, menurut Bank Dunia  , sebanyak 73% dari penduduk mempunyai penghasilan harian di bawah $ 2. Faktor-faktor ini dan keberhasilan operasi pembajakan, telah banyak menarik sejumlah pemuda terhadap kelompok-kelompok bajak laut, dimana kekayaan dan kekuatan sering membuat mereka sebagai bagian dari sosial lokal dan elit ekonomi. Abdi Farah Juha yang tinggal di Garoowe (100 mil dari laut) mengatakan kepada BBC, "Mereka punya uang, mereka memiliki kekuatan dan semakin kuat hari demi hari. Mereka menikah dengan gadis-gadis paling cantik, mereka membangun rumah besar, mereka memiliki mobil baru, dan senjata baru ".

Beberapa mantan bajak laut adalah nelayan, yang mata pencahariannya terganggu oleh kapal asing ilegal yang menangkap ikan di perairan Somalia. Sebagian besar bajak laut, pengamat mengatakan, mereka bukan mantan nelayan. Setelah melihat profitabilitas dari pembajakan, karena biasanya uang tebusan dibayar , panglima perang mulai memfasilitasi kegiatan bajak laut, membagi keuntungan dengan bajak laut. Bajak laut bahkan menyerang kapal yang mengangkut bantuan kemanusiaan . Dalam sebagian besar pembajakan, para bandit tidak menyakiti tawanan mereka.

The Transitional Federal Governm telah membuat beberapa upaya untuk memerangi pembajakan, kadang-kadang mengijinkan kapal perang asing masuk ke wilayah perairan Somalia. Namun, lebih sering tidak, kapal angkatan laut asing yang mengejar bajak laut terpaksa berhenti ketika perompak memasuki wilayah perairan Somalia. [Untuk mengatasi ini, pada tahun 2008 (dan diperpanjang setiap tahun sejak saat itu) PBB mengesahkan resolusi yang memungkinkan kapal perang internasional untuk mengejar perompak sampai ke perairan wilayah Somalia. The Royal Navy telah secara teratur membebaskan bajak laut Somalia, bahkan ketika tertangkap dalam bertindak, karena risiko mereka akan meminta suaka jika dituntut di Eropa. Pemerintah Puntland telah membuat kemajuan yang lebih dalam memerangi pembajakan, jelas dalam intervensi baru-baru ini.

1 komentar:

kemiskinan yang membuat mereka gelap mata. tapi emang udah cukup kondang juga ya pembajakan di teluk aden (ya?) dari pembajak somalia ini. kira-kira pemilik kapal mau menuruti permintaan para pembajak yang minta 3,5 juta dollar nggak ya? sekarang ini kasihan para ABK yang mulai kehabisan bahan makanan.