Perompak Somalia Part 2

4/10/2011 06:45:00 PM ria haya 5 Comments

Profil Bajak Laut  Somalia


Banyak bajak laut berumur sekitar 20-35 tahun dan berasal dari wilayah Puntland, di Somalia timur laut. The East African Seafarers' Association memperkirakan bahwa setidaknya ada lima kelompok bajak laut dan total 1.000 orang bersenjata. Menurut laporan BBC, para bajak laut dapat dibagi menjadi tiga kategori utama:
- Nelayan lokal Somalia, yang dianggap sebagai otak operasi bajak laut 'karena keterampilan dan pengetahuan mereka tentang laut . Banyak yang berpikir bahwa kapal asing tidak berhak untuk pesiar di sebelah pantai dan menghancurkan kapal mereka.
- Ex-milisi, yang sebelumnya berjuang untuk para panglima perang klan lokal, atau mantan militer dari bekas pemerintahan Barre  digunakan sebagai otot.
- Ahli teknis, yang mengoperasikan peralatan seperti perangkat GPS .

Menurut Globalsecurity.org , ada empat kelompok utama yang beroperasi di lepas pantai Somalia. The National Volunteer Coast Guard, dipimpin oleh Garaad Mohamed, mengatakan untuk mengkhususkan mencegat kapal kecil dan kapal-kapal nelayan sekitar Kismayo di pantai selatan. Kelompok Marka, di bawah komando Yusuf Mohammed Siad Inda'ade , terdiri dari kelompok yang tersebar dan kurang menyelenggarakan beberapa operasi sekitar kota Marka . Kelompok bajak laut ketiga yang signifikan adalah terdiri dari nelayan tradisional Somalia beroperasi di sekitar Puntland dan disebut sebagai the Puntland Group. Set terakhir adalah Marinir Somalia, terkenal sebagai yang paling kuat dan canggih dari kelompok bajak laut dengan struktur militer, laksamana armada, laksamana, wakil-laksamana dan kepala operasi keuangan.
Kelakuan dari tipikal serangan bajak laut khas telah dianalisis dan menunjukkan bahwa serangan bisa diekspetasi setiap saat, paling banyak terjadi pada siang hari, sering pada dini hari. Mereka mungkin melibatkan dua atau lebih perahu ringan yang dapat mencapai kecepatan hingga 25 knot. Dengan bantuan kapal induk yang mencakup kapal ikan nelayan dan pedagang kapal, kisaran operasi perahu ringan telah ditingkatkan jauh ke Samudera Hindia. Sebuah kapal diserang mendekati dari quarter atau stern, dan RPG dan small arms digunakan untuk mengintimidasi operator untuk memperlambat dan memungkinkan boarding. Tangga ringan dibawa bersama untuk naik kapal. Bajak laut kemudian akan mencoba dan mendapatkan kontrol jembatan untuk mengambil kendali operasional kapal.

Piracy has flourished in lowless Somalia (sumber gambar : http://www.bbc.co.uk/news)

Referensi : http://en.wikipedia.org/wiki/Piracy_in_Somalia

5 komentar:

Gaphe said...

ngeri juga kalo ketemu, tapi untung itu wilayah jajahannya cuman di somalia aja kan?. hehehe.

ria haya said...

di sini ada perompak malaka, kykx ga kalah ganas dech hihihi

betul.. di sekotar indonesia yang bahaya di selat malaka.. perampoknya dari mana ya? apa dari indonesia juga? hihihihi

perompak2 ini suka keliaran dijalanan ga yah???hehheh
serem banget liatnya, denger perompak aja pingin ngacir ke WC deh,hehhe:P

ria haya said...

@Pak Tri :kayaknya dari endonesa juga dech xixixixi

@Nova : kalo perompak hati gimana, apa masih pengin ngacir ke WC? :D