Menghitung Demokrasi

12/21/2011 07:44:00 AM ria haya 9 Comments

 
Seorang Ayah memanggil anaknya, namanya Gembul. Umur 7 tahun, kelas 2 SD.

Mbul, ini Ayah kasih duit, kamu pergi ke warung, belikan coca cola... Untuk Ayah satu, untuk Ibumu satu, untuk Kakakmu satu. Nah untuk kamu juga satu...Jadi semua berapa jumlahnya Mbul...?

Dengan polos Gembul menjawab “Tiga Yah...”

Lha gimana sich, coba dihitung lagi... Ayahmu satu, Ibumu satu, Kakakmu satu, kamu satu... Jadi berapa jumlahnya? “

Gembul : “Tiga donk Yah...”

Ayahnya mulai marah. “Ini anak kok bodoh sekali sich... Di sekolah memangnya ngga diajari menghitung? Coba dihitung lagi...!!! Ayahmu satu, Ibumu satu, Kakakmu satu, terus kamu juga satu...!!! Jadi berapa beli coca colanya?”

Gembul mulai menangis. “ Huuuuwwwwaaaaaaaaaaaaaa.... Tiga...Ayaaaahhh... Aku pingin Sepriiiiiitttt....

:O

Sumber : dari teman

9 komentar:

haha beda sendiri si gembul.

Ririe Khayan said...

wkwkwkwkwkkk...wah, si ayah gak nanya duluan si Gembul pengennya beli apa sih.

.:diah:. said...

huahahahahh, pengen Sprite tah ceritanya?? pantesan aja bilangnya 3 coco cola :D

hehehe..aku pengen sprite juga akh.

huahahahahahahahaha...ayahnya mau jawab gmn tuh??

zan said...

HAHAHAHA... bapaknya si gembul ternyata otoriter...

Andy said...

kalau mau sprite,dikasih kagak ya ?
bukan coca cola itu maksud ke sprite juga ya ? soalnya satu produk cuma beda nama & rasa dikit

gokil juga... tapi si bapak dan si anak sama sama gak salah... karena masing masing memiliki pemikiran yang berbeda....

wis tau moco :D