Macet yang kesekian kali

10/25/2010 01:37:00 PM ria haya 0 Comments

, Obrolan di pagi hari di kantor yang cukup rutin aadalah kemacetan, dan sering pula dijadikan alasan keterlambatan masuk kantor. Sebenarnya dah basi banget sich ngomongin kemacetan di Jakarta, nda ada macetnya tuk ngomongin kemacetan yang belum juga tertangani dengan baik.
Sebenarnya kalo nda macet, jarak dari kos ke kantor cuma 5 menit kalo lancar, itu naik angkutan umum lho.
Tapi berhubung macetnya seringnya macet total plus rusuh nggilani, 0,5 jam dech baru nyampe kantor, itupun harus jalan kaki dulu, naik angkot yang paling depan yang dah melewati kemacetan. Trik biar nda telat ngantor, jalan cepat ngejar angkot paling depan.

Dan hampir setiap pagi aku ngalamin itu semua. Hhhh...jadi pengin balik kampung mlulu nich...
Aku nda ngebayangin kalo seumur hidup aku ngalamin kemacetan setiap hari, yang sepertinya sudah menjadi suatu kewajaran di ibukota negara yang tercinta ini. Gimana paru-paruku kalau kena semprotan asap hitam tiap kali di jalan. Dah dandan rapi plus cantik, kena semprot asap hitam dari hampir semua kopaja atau metromini. So, sampai kantor bau asap dech...nda asik banget kan...
Seperti pagi ini di perempatan Koperasi Jatipadang, macet total, sepertinya itu lampu lalu lintas bangjo cuma jadi pajangan aja. Dah dari minggu kemarin keruwetan terjadi setiap pagi di situ, sebagian lebih memilih jalan kaki sampe halte busway daripada harus pusing ngalamin kemacetan, termasuk jg aku. Memang jadi sehat sich jalan kaki, tapi ampe kantor bau...kena semprot asap hitam tebal, entah zat apa aja dlm kandungan asap hitam itu.

Kasihan banget liat pak polisi kewalahan ngatur kendaraan, susah banget diatur. Masa jalan 2 arah jadi 1 arah, ya mana bisa jalan arah yang sebaliknya. Pengguna motor juga makin meningkat sepertinya dari tahun ke tahun, dan tentu saja kebanyakan kayak pembalap, bikin takut aku kalo nyebrang, karena bisa muncul secara tiba-tiba dari sela-sela kendaraan lain. Sudah macet total, masih aja ada bapak2 turun dari mobilnya yang berada ditengah2 perempatan itu. aku ngedumel sendiri 'Hadooh pak-e ko malah marah2 mlulu, tu antrian tambah nggilani, mbok minggir dulu kalo mo marah2...aya2 wae...' Perempatan emang sering bikin pusing kepala, suara klakson bersahut-sahutan, seolah2 saingan siapa yang paling keras bunyinya, dah tau harus ngantri jalan diperempatan, masih pake klakson panjang
Coba ya pada punya budaya antri yang bener,kalo mo nda macet ya berangkat lebih awal, subuh2 gitu...abis dech pokonya umur di jalan....
Belum lagi kalo ujan gede, pohon tumbang dimana2, plus banjir, macetnya tambah nggilani. Buanyak buanget dech cerita tentang kemacetan.
Gimana ya yang rumahnya nun jauh di luar Jakarta, tua di jalan kali ya.
Pernah nanya ke teman " emangnya nda cape pulang pergi nda liat matahari plus macet2an?" dan dijawab " nda tuch mba, dah biasa" Jiaaah... iya ya paling klo macet cuma ngomel, ngeluh, ngedumel, bicara dlm hati, ato diam aja tanpa ekspresi karena saking terbiasa. Ya bagi yang bermobil sich enak, didalam duduk manis, ada AC, sambil ndengerin musik atau radio. Yang di angkot? Bermandikan keringatlah jelas...sumuk plus telat bo....

O, iya angkot setan yang kunaikin tiap hari jg sering banget melanggar semua aturan lalu lintas. Kenapa dinamakan angkot setan, karena larinya kayak setan, kadang2 ngebut lewat trotoar (bayangkan trotoar kan lebih tinggi dari elevasi jalan), jadi miring-miring, masih pake ngebut jalannya. Temenku malah menamakan angkot itu Ferari,hahaha....iya juga sich, warnanya merah plus ngebut pula. Kalau jalannya macet, maka dia akan lewat jalan sebelahnya yang berlawanan arah dengan ngebut, dan membuat semua org dlm angkot merem2 sambil komat-kamit. Pernah suatu hari pas angkot setan itu melakukan aksi kebut2an d jalur yang salah, tanpa dinyana ada om2 bule nyebrang karena mang dikira tu jln kosong, tiba2 gedubraaak terpentallah tu bule ditabrak angkot yang kutumpangi yang seharusnya mang nda lewat situ. Untung om bule itu pake helm, jadi pas jatuh kepalanya baik2 saja, nda ngebayangin klo dia nda pake helm...hiii...
Tentu saja aku langsung turun n pindah angkot, lha supirnya dikeroyok orang2.
Hmmm...kompleks sudah...penambahan jumlah kendaraan tidak sebanding dengan penambahan luas jalan, orang-orang yang semakin egois dan tidak tertib, dll...monggo Pak pejabat yg berwenang dipikirkan gimana tuch biar kita nyaman di Jakarta, tentu para ahli manajemen transportasi dkk, lebih ahli tentang itu semua.
Sambil menikmati kemacetan, kulihat-lihat mobil mana yang paling bagus, terus berapa isi itu mobil kok cuma 1 ato 2 orang saja, rupanya banyak yang sudah pada kaya2 ni orang-orang? Pameran mobil bo..... Kapan ya aku bisa beli mobil???? nah lho...

0 komentar: