Tiket buat Mudik Lebaran

7/17/2011 08:21:00 AM ria haya 22 Comments

Tak terasa sudah pertengahan bulan Sya’ban. Sebentar lagi Ramadhan. Mari kita sambut bulan Ramadhan dengan hati yang suci dan damai ^^. Dan perburuan tiket KA untuk lebaran-pun sudah bisa dimulai. Dan untuk tahun ini tiket kereta api untuk lebaran sudah dapat dipesan H-40, dimana tahun-tahun sebelumnya baru bisa dipesan H-30. Saya belum pernah satu kalipun mudik menggunakan kendaraan selain KA. Jadi setiap mau lebaran pasti pusing berburu tiket KA.

gambar dicopy dari sini
 
Berburu tiket KA di stasiun benar-benar perlu perjuangan, karena antriannya benar-benar puanjang, sepanjang keretanya. Saya pernah antri selama 4 jam lebih, hanya untuk mendapatkan 1 tiket. Waktu itu saya baru 2 hari keluar dari opname karena typus di rumah sakit. Dan karena saya tidak mau merepotkan teman, dan kebetulan saya lagi dapat shift sore di kantor, maka saya berangkat ke stasiun sendiri untuk memesan tiket lebaran. Saya tidak menyangka sama sekali bahwa antriannya akan puanjang, padahal saya datang jam 6 pagi, dan loket pemesanan tiket lebaran baru dibuka pada jam 7 pagi. Tetapi karena saya sudah terlanjur datang ke Gambir, maka sayapun ikut mengantri. Saya hanya berdoa, saya kuat berdiri sampai tiket berada di tangan saya. Karena berangkat pagi-pagi dari kos sayapun belum sarapan dan hanya minum air putih saja.

Waktu itu wajah saya mungkin pucat, dan terlihat lemah, sehingga mas-mas yang mengantri di depan saya memberikan saya makanan yang dia bawa, yaitu arem-arem dan gorengan. Wah saya sangat berterima kasih sekali waktu itu, karena dengan begitu saya tidak perlu keluar antrian untuk membeli makanan. Karena saya tidak mau mengantri lagi dari belakang.

Sekitar pukul 07.30 diumumkan semua tiket bisnis dan eksekutif sudah habis. What!!!! Kok bisa??? Kan baru setengah jam dibuka loketnya, dan kita mengantri di sini sudah lama. Hebohlah antrian, hampir semua orang misuh-misuh. Lalu mulailah berkurang antrian, setelah pengumuman tersebut. Tapi saya tetep keukeh berdiri mengantri, saya harus mendapatkan tiket tanggal berapapun untuk lebaran. Saya tidak mau disuruh datang lagi esok hari, karena untuk tanggal selanjutnya ya harus dipesan besok harinya lagi, sesuai itungan H-30. Akhirnya sekitar jam 11 siang saya sampai didepan loket, dan sambil memohon-mohon agar masih tersedia 1 tiket saja. “Mba tolong satu tiket saja mba, saya sudah antri dari jam 6 pagi di sini sampai gemetar. Satuuuuuuu saja Mba, please!!!” mohon saya dengan wajah lelah ke petugas loket. Akhirnya saya mendapatkan tiket juga tapi maju 1 hari, jadi saya menambah cuti 1 hari lagi. Alhamdulillah…..

Ada lho teman saya yang lebih hebat perjuangannya mengantri tiket, tapi ga berhasil mendapat tiketnya. Padahal dia antri dari jam 1 dini hari. Waktu itu beberapa orang teman saya yang kebagian shift sore, pulang dari kantor midnight, langsung menuju stasiun, dan mengantri. Tapi giliran sudah di depan loket, tiket yang mereka inginkan habis. Hadeeehhhh……

Begitulah cerita saya antri tiket mudik lebaran, di tahun kedua saya di Jakarta.
Sampai sekarangpun antri tiket KA untuk lebaran masih panjang. Tapi sekarang sudah ada cara online memesan tiket, tapi menurut saya caranya masih tetap ribet. Jika ingin tidak terlalu ribet ya pesan saja di agent, tapi harganya mahal. Paling tidak nambah 20-50 ribu untuk satu tiket.
Alhamdulillah saya sudah mendapatkan tiket untuk mudik lebaran tahun ini. Tidak perlu mengantri lagi, tapi ya….merogoh kocek lebih.

22 komentar:

Rawins said...

actingnya meyakinkan sekali ya, haha...
aku ga pusing nyari tiket, wong diurus kantor
tapi pusing juga kalo sampe ga kebagian tiket
hadeuh...

seandainya PT KAI punya website untuk pembelian online seperti halnya maskapai-maskapai penerbangan tentu hal seperti ini nggak akan terjadi.. kalau punya website dengan booking engine tinggal diberi saja alternatif pembayaran seperti melalui ATM, internet banking, maupun kartu kredit.. ya mungkin pembelian melalui internet ini difokuskan untuk tiket eksekutif dan bisnis.. paling nggak ini bisa jadi alternatif untuk memecah antrian di stasiun.. liat deh walaupun musim lebaran tapi di bandara nggak ada antrian tuh yang beli tiket pesawat. karena memang sudah di beli dari website, travel agent, maupun call center..

bener kata mbak ria, sistem online yang sekarang masih ribet.. sebaiknya sih PT KAI banyak bekerjasama dengan travel agent.. sekarang memang indomaret juga sudah menjual tiket KAI tapi sepertinya sosialisasinya masih kurang. sayang harga di agent lebih mahal.. padahal kalau tiket pesawat itu agent nggak ngambil untung tambahan loh, tapi sudah diberi komisi dari maskapai.. kalo kereta, agent cuma dapet komisi 5.000.. biar untung agent biasanya mengenakan biaya tambahan..

mbak ria udah dapet tiket mudik mbak? saya belum dapet nih.. tapi mudah-mudahan saya dapet tiket pesawat yang murah karena mudik saya ke arah barat, berlawanan dengan mudiknya orang-orang jakarta yang mengarah ke jawa tengah, jogja, maupun jawa timur..

ria haya said...

weit...enyong gak akting mas, asli tuch serasa mo pingsan...
kalo diurusin kantor mah enak, tinggal ongkang2
mana ada buruh seperti saya diurusin tiketnya

I-one said...

wuihh..gila...ngantri dari jam 6?
tapi syukur deh ria dapat...^^

sampe segitunya.. after that pasti lega deh udah dapet tiketnya. hehe...

wah bela-belain antri dalam kondisi sakit, sebuah kesabaran dan perjuangan walo hasilnya nol karena tiket habis. untungnya udah dapet arem-arem
Kalo sekarang udah tikel OL, masih rebutan ndak ya?

ria haya said...

@I-one : iya, teman saya ada yg lebih pagi lagi ngantrinya

@Chilfia : iya, khawatir klo ga bs mudik atau ga dpt t4 duduk hehehe

@Pak Sis : iya Pak, belajar sabar hehehe. Sepertinya masih rebutan, karena peminat KA masih banyak

Gaphe said...

hu uh.. heboh berat.. dulu di jakarta ngerasain gitu, mau pulang aja susahnya minta ampun buat beli tiket.. ckckck... tapi beruntung sekarang nggak perlu begituan lagi, karena saya bisa pulang kapan aja jam berapa aja.. hahahah.. *alhamdulillaaahh*

Salam sahabat
Mungkin ini yang belum saya duduki dimana seringnya naik pesawat terbang ke satu negara ke negara lain dan KA alias train pun berbeda jauh xixi
Berjubel gitu tiket pesanannya
Oh iya maaf dan udah saya follow

wah laris ya tiketnya...

DhaLine said...

Greeting for you
Make Me want to try with train xixi

nooryanti said...

Jakarta..Indonesia...kayaknya ceritanya ga akan ada habisnya... hehehe...

ria haya said...

@Gaphe : wah, pernah ngrasain jg to ribetnya...hahahah, tapi sekarang dah naik tingkat ya, lebih tinggi lagi...mengangkasa ^^

@Dhana : Salam juga Mba Dhana. Wah klo belum pernah merasakan KA Indonesia, apalagi yg ekonomi kykx kyrang afdhol dech hihihi. Makasih ya Mba dah follow, saya juga sudah follow blognya Mba Dhana, cuma blm bilang hehehe

@Sang Cerpenis bercerita : laris maniz tanjung kimpul...

@DhaLine : Try it! ^^

@nooryanti : hooh yan...ayo dolan rene meneh yan hahahah

wah puasa saja belum, sudah mau mudik nih, padahal dengar-dengar bulan puasanya diundur tahun depan hhh......
selamat ya sudah mendapat tiket!

ria haya said...

@Pak Than : hehehe...gpp pak diundur, yg penting mudik ^^

ReBorn said...

mbak, tiket online ga ada ya klo lebaran?

r10 said...

tiketnya diborong calo... makanya setengah jam habis

ria haya said...

@ReBorn : udah online sich Ja, tapi masih ribet jg. Beda ma online tiket pesawat

@r10 : sepertinya sich begitu

antowneka said...

nanya dunks mba... klo Purwo jaya mandeg di Sta Maos gak ya ??? nuwun

ria haya said...

@antowneka : mandeg kok, tapi cuma 2 menit, jd harus cpt2 turun

antowneka said...

waduh, nek mung 2 menit ya, mlayu ya
he..he..he..he

ria haya said...

siap-siap baen, dadi pas sepure mandeg, gari mlumpat :D