Weekend Kemarin

7/26/2011 01:42:00 PM ria haya 15 Comments


Assalamu'alaikum wr wb...
Selamat Siang...

Bulan Juni-Juli bagi saya adalah bulan yang menguras isi kantong. Selain karena ultah saya dan adik saya di bulan-bulan tersebut, juga karena tiap tahun di bulan Juni-Juli banyak yang nikah atau lahiran anak plus banyak pameran juga di Jakarta. Pernah dalam satu bulan, teman kantor saya yang nikah 8 orang, belum lagi teman kuliah dan teman di kampung....hadeehhhh #tepok jidat buat kantong saya. Untuk kali ini saya sengaja hide tanggal lahir saya di FB, biar ga disuruh mentraktir, hahahaha...Maap ya teman2, soalnya tanggal tua banget :p

Saya sengaja hide, sekalian iseng ngetes,apakah ada yang benar-benar masih ingat ultah saya, tanpa membaca reminder. Tapi kalau yang masih punya FS atau jejaring sosial lainnya selain FB, sepertinya masih ada reminder-nya.
Ternyata ada beberapa sahabat saya yang masih ingat, Alhamdulillah... Itu lebih dari cukup, dan hadiah yang indah. Walau mereka jauh di mata, tapi masih dekat di hati (aih...aih...). Sebenarnya saya maklum sich, karena manusia tempatnya lupa. Saya sendiri pelupa hehehe.

Ngomong-ngomong soal nikahan, weekend kemarin saya menyempatkan diri datang ke nikahan salah satu sobat saya di Bumiayu. Saya sudah melewatkan beberapa pernikahan sobat baik saya, selain karena jarak kota yang jauh, cuti yang tinggal sedikit, atau kebetulan bentrok juga dengan urusan keluarga atau jadwal ujian yang sama sekali tidak bisa ditinggal.
Karena Bumiayu sekitar 4-5 jam dari Jakarta, dan saya nda perlu cuti, dan jadwal juga kosong (haiyyahhh...sok sibuk nich :p) maka saya putuskan datang bersama 2 orang teman saya. Pulang dari kantor langsung menuju stasiun. Kali ini saya naik kereta ekonomi Progo, jurusan Jakarta-Jogja. Karena akhir pekan maka dipakai tarif terjauh. Saya pikir tarif terjauh hanya berlaku untuk bisnis dan eksekutif, tapi ternyata berlaku juga untuk kereta ekonomi.

Saya sudah jarang naik kereta ekonomi. Terakhir kali naik kereta ekonomi, sekitar 2 tahun lalu, dari Surabaya ke Cilacap bersama keluarga. Itu karena Bapak saya nda pernah mau naik kereta eksekutif, dingin kata beliau. Lagian beda harganya juga sangat jauh. Naik kereta eksekutif ber-5 bisa habis 1,5 jt lebih, sedangkan naik kereta ekonomi hanya 150 ribu. 10 kali lipat bedanya. Jujur kalau sendirian saya malas naik kereta ekonomi. Kalau rame-rame sich mau saja. Bukan karena gengsi, tapi karena saya kurang nyaman aja kalau sendirian hehehe

Kalau rame-rame sich asyik-asyik aja naik KA ekonomi. Banyak juga kok cowok ganteng kalo mo ngeceng hahahaha. Karena pas kemarin saya mo naik ditolongin ma cowok ganteng yang baik. Naiknya kan berebutan gitu,nah saya tersingkir mulu. Makanya ditolongin :D
Malah kemarin sempet liat beberapa bule, yang masih muda-muda, naik KA ekonomi. Sepertinya mereka backpacker. Wah pasti nda akan mereka lupakan tuch asyiknya naik KA di negeri tercinta kita ini.
Kalau di KA bisnis atau eksekutif kan tempat duduknya satu arah, dan lebih sepi suasananya, jadi bisa tidur nyenyak. Nah kalau di KA eko ini, busyet berisik banget. Tempat duduknya berhadap-hadapan, dimana lututnya aja saling senggol. Jadi kalo mau selonjor susah, harus janjian dulu dengan penumpang di depannya. Pake simbiosis mutualisme gitu. Kaki lu kesono, kaki gue ke sini, biar bisa sama-sama selonjor. Mana jalan tengahnya sempit banget, kayak gang senggol. Masih pula dipakai buat duduk dan tidur buat penumpang yang ngga kebagian tiket, plus pedagang yang berseliweran nda ada matinya. Dan saya kebetulan duduk dekat dengan gang senggol, so pasti dikit-dikit pundak saya kena senggol orang yang wara-wiri lewat, mana bisa tidur bo..... Saya hanya bisa berdoa, semoga saya fit dan sehat.

Pulang berbarengan dengan komunitas PJKA (Pulang Jum'at Kembali Ahad) memang selalu ramai.
Kelebihan naik KA ekonomi adalah suasana lebih terasa akrab dan kekeluargaan, karena saling berhadap-hadapan, paling ngga ada interaksi, ngobrol, dan berbagi makanan rame-rame sepanjang perjalanan. Menurut saya itu jarang didapatkan jika naik KA bisnis apalagi eksekutif.
Cuma panas, sumpek dan ramainya yang kagak nahan.....

Sampai di Bumiayu, sekitar jam 4 pagi. Alhamdulillah hujan berhenti. Karena malam hari, saya tidak terlalu hafal stasiun itu, teman saya sampai pura-pura beli pop mie sekalian nanya, stasiun Bumiayu masih berapa lama ke pedagangnya. Pedagang tersebut secara tepat memberikan penjelasan. Maklum di KA ekonomi nda ada woro-woro pake speaker sudah sampai stasiun mana, seperti di KA eksekutif, jadi harus memperhatikan sendiri. Karena stasiunnya hanya stasiun kecil, dimana nda semua KA berhenti, maka saya naik KA eko, dimana hampir di setiap stasiun berhenti. Dan waktu saya akan turun dari kereta, saya sudah harus bersiap-siap dari 1 stasiun sebelumnya, soalnya perlu perjuangan. Tempat duduk saya persis di tengah-tengah, jadi saya harus melewati halang rintang berupa orang-orang yang tidur dan duduk umpel-umpelan sepanjang jalan. Saya harus membangungkan orang-orang itu sambil meminta maaf karena telah mengganggu tidur mereka. Salah satu teman saya malah pernah cuek teriak keras-keras "minggiiirrr...!!! pas mau turun, karena bawaannya banyak dan dia terburu-buru pas mau turun wkwkwkwk
Hadeeehhhh...cara yang cepat untuk turun.
Lega rasanya ketika turun dan nda keblabasan.
Ternyata yang turun cuma kami bertiga dan seorang ibu beserta anaknya saja. tweweweng....

Stasiun KA Bumiayu (gambar dr GE)
Stasiun kecil itu sepi, hanya ada beberapa orang saja. Lumayan ada beberapa bangku panjang yang kosong di dalam, bisa buat tiduran nich menunggu matahari terbit. Musholanya sedang direnovasi, jadi terpaksa pergi ke perkampungan dekat stasiun nyari mushola. Berbekal alamat yang diberikan, paginya saya menuju rumah teman saya yang menikah. Dengan tanya sana, tanya sini, akhirnya ketemu juga rumahnya. Karena kami tidak punya kenalan, selain teman saya itu, kami mandi dan beristirahat di masjid. Serasa backpacker dech hahaha. Kami datang ke resepsi pernikahan teman kami tersebut, sambil menggendong ransel yang penuh. Bahkan salah satu teman saya menjinjing tas yang gede berisi buku buat adiknya di kampung. Hadehhh... baju kondangan plus tas ransel sangat tidak matching, harusnya pake clutch atau semacamnya, tapi bodo ah... cuek aja. Kami datang kesini memang bergaya backpacker kok hihihi. Maaf ya teman, kami tidak tau harus menaruh di mana barang-barang kami ini :)

Pulangnya kami sempat ditipu amat kernek mikrolet. Kami menuju terminal Purwokerto, seharusnya bayar 5-7 ribu/orang saja, kami ditarik 12rb/orang. Saya memang tidak tahu secara tepat berapa tarifnya, jadi ya manut saja, walau sambil mengernyit kok mahal amat ya..?. Udah gitu di tengah jalan kami dioper ke angkot lain. Haduh, sungguh licik ni kernet (udah tua juga, kok masih nda bener)...dah ngambil untung terlalu banyak, masih dioper pula. Tapi saya ini paling malas ribut dan berdebat, apalagi badan lumayan cape karena kurang tidur, ya sudah manut saja. Apalagi barang bawaan teman saya lumayan banyak, karena mau sekalian mudik ke Jogja, jadi nda enak kalau turun di tengah jalan dan ribut. Saya sudah 3 kali 'dithuthuk tarifnya' ma krenet mikrolet, dan semuanya di pelosok yang belum pernah saya kunjungi dan saya tidak tahu dengan tepat berapa tarifnya. Sebelumnya saya sudah berusaha bertanya berapa tarif angkot ke daerah yang saya tuju pada penumpang lain di sebelah saya, tetapi kebetulan mereka tidak tahu dengan tepat tarifnya, dan malah menyuruh saya bertanya saja pada kerneknya. Tapi kerneknya malah sengaja mencari kesempatan dalam kesempitan. Mungkin karena yang saya tanya ibu-ibu, yang kebetulan nda pernah bepergian jauh, jadi nda tau tarifnya.

Mungkin kernek itu tidak pernah berfikir, bagaimana jika keluarganya (istrinya, putrinya atau ibunya) diperlakukan seperti itu ketika bepergian. Tidak semua kernek seperti itu sich, masih lebih banyak yang baik hati, jujur, dan sering memberi petunjuk jalan, bahkan di Jakarta sekalipun. Saya hanya kurang suka ketidakjujurannya dan memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan.
Beda sekali dengan tukang becak dekat rumah saya. Pas saya tanya ' Pinten Pak?'
Tukang becaknya dengan tersenyum dan ramah menjawab 'Terserah Mbak-e mawon". Malah dengan senang hati saya bayar dua kali lipat, tapi saya ikhlas buanget. Yang sama kernek tadi kok rasanya susah banget ya mo ikhlas?

15 komentar:

Ra-kun said...

weekend kemarin saya gak ngapa-ngapain. bulan juli ini juga saya gak ngapa-ngapain :D

Ria said...

kebalik donk ma saya :D

Baha Andes said...

weekend gw jalan2 dan foto2 tapi poto mau di upload belum siap masih dicuci cetak.... liat gambar statiunnya jadi inget kampung euy...

Ardian Bumi said...

waduh,, si mbaknya masih lirik2 si bule,, hahaaaiii,
keren-keren.

ria haya said...

@Baha : saya malah ga da foto2nya, secara saya lupa ngisi batre kamera #tepok jidat

@Ardian : hahai....alhamdulillah masih ada yg dilirik-lirik # plakkkk

nah itu dia. sikap kernet yg aji mumpung itu yg bikin saya malas naik angkot. terutama kalo pas ke luar kota....yg tidak kenal daerahnya

ria haya said...

@Sang Cerpenis bercerita: iya mba...selalu saja ada tipe orang begini, bikin dunia perangkotan jd tidak nyaman

Rawins said...

lama banget aku ga pernah naik kereta
padahal jaman kecil akrab banget dengan sepur kluthuk banjar kroya

*jadi kangen sepur ireng...

ria haya said...

@Rawins : hooh, aku jg kangen ma sepur ireng, dah ga pernah liat lagi

itulah seninya naik kereta ekonomi mbak.. saya pernah berdiri sepanjang surabaya-jogja selama 7 jam.. begitu nyampe rasanya dengkul seperti mau copot.. hahaha..

weekend kemaren saya cuma ke jogja dan solo ketemu sama orang tua. sama ortu, kakak, dan keponakan saya yang masih kecil-kecil ziarah ke makam mbah di sragen trus jalan-jalan di sekitaran solo dan jogja.. :D

.:diah:. said...

asyik banget ya Mbak, menghadiri nikahan teman gitu.

ttg kernek, hmmm emang gitu kali klo liat orang yg baru, jadi seenak jidatnya aja naikin harga tanpa mikir panjang lagi bagaimana klo mereka yang berada diposisi kita.
emang susah tuk ikhlas klo carany gk baik ya Mbak *pengalaman pribadi* :D

joe said...

Pulang Jum'at Kembali Ahad?

wah, saya termasuk salah satu member setianya nih

ria haya said...

@Tri Setyo : aq juga pernah berdiri Jogja-Cilacap, sambil bawa barang plus tidur sambil berdiri, OMG capeknya...

@Diah : iya, pengin liat tmnku dandan hehehe

@joe : hahaha...kebanyakan PJKA sepertinya emang cowo dan bapak2 dech... ^^

Cie lirik-lirikan uhuuuy B)

ria said...

@shudai : pengin dilirik jg? :D