Masih di Angkot

9/24/2012 08:41:00 PM ria haya 14 Comments

#Curhat

Paling sebal kalau naik angkutan umum (angkot, kopaja, metromini), jumlah penumpangnya sedikit atau hampir kosong. Beberapa alasannya adalah :
  1. Angkot jalannya jadi pelan-pelan seperti keong, supirnya ingak-inguk cari penumpang di jalan. Kalau kebetulan si sopir melihat ada orang lagi jalan keluar gang atau cabang jalan, pasti ditungguin. Padahal orang itu belum tentu ingin naik angkutan umum tersebut. Akibatnya perjalanan jadi terasa luaaamaaa.....
  2. Karena penumpangnya sedikit, suka dioper ke angkot lain yang sejurusan sebelum nyampai di tempat tujuan. Kadang proses pengoperan dilakukan di tengah-tengah jalan, membuat bunyi klakson kendaraan lain saling bersahutan. Yang tadinya duduk, jadi berdiri di angkot yang baru. Paling sebal kalau lagi enak-enak tidur dibangunin untuk ganti angkot, huh.... Pernah juga di oper sampai 3 kali waktu mau ke stasiun, hadeeehhh...untung nggak ketinggalan kereta.
  3. Karena penumpangnya sedikit juga, jadi ngetem lama di tengah perjalanan. Kalau ngetem, seringnya jadi kegerahan di dalam angkot. Udah ngetem lama, cuma dapat 1 atau 2 penumpang saja. Jadi jalannya ya kayak keong lagi. Kalau misalnya lagi buru-buru, akhirnya jadi pindah ke angkot lain supaya ngga telat. Bayar lagi dech! Kalau tiap hari seperti itu bisa boros kan....
  4. Banyak kejahatan/tindakan kriminal di angkot kosong seperti yang sering diberitakan di berbagai media.
Apalagi ya yang lainnya???

Wong bayare murah kok pengin apik? Lah, aku rela kok bayar agak mahal dikit asal ada peningkatan kenyamanan dan keamanan di angkutan umum. Masa harus ikutan beli mobil juga biar nyaman? Tabungannya belum cukup bo... Tapi masa' udah susah-susah menabung seperak demi seperak cuma untuk beli mobil doank, kecuali mobilnya bisa menghasilkan uang (produktif) :D

Hmmm... bagaimana jalanan ibukota nggak semakin macet saja setiap harinya. Semakin banyak kendaraan pribadi seperti mobil dan motor di jalanan. Angkutan umumnya sama sekali ngga nyaman dan nggak bisa diandalkan. Mungkin bagi sebagian orang di Jakarta sudah terbiasa dengan kemacetan, karena mau ngga mau, suka atau tidak suka itu sudah menjadi salah satu bagian kehidupan yang sangat wajar jika tinggal di kota metropolitan seperti Jakarta ini. Ada yang bilang kemacetan merupakan indikasi bahwa telah terjadi kemajuan ekonomi, sehingga mobilitas orang di jalan sangat tinggi. Oh, iyakah???


NB : curhat nich... karena beberapa hari berturut-turut angkotnya ngetem mulu, pake lama pula, tua di jalan......

14 komentar:

Rawins said...

ya ga boleh gitu dong
harusnya biar murah tetep nyaman
buktinya masih bisa bertahan, berarti kan masih untung dengan bayaran segitu

kasus oper dan sepi bis itu juga sering terjadi di daerahku, Kebayoran Lama.
pasti itu ...
makanya aku suka kesal ...

tetapi gak bisa dibantah juga.
Ada pepatah bilang, kalau sebuah wilayah tidak mengalami macet, namanya bukan kota. Kota baru bisa disebut kota kalau pernah atau sering mengalami kemacetan.

Setujukah .. ?

Mbak Haya kemana aja ... baru posting sekarang

ga tahan deh kalo kyk keong

ria haya said...

ya mau ga mau harus bs tahan mase...

ria haya said...

masa iya, kemacetan merupakan indikasi sebuah kota sich???

iya nich baru bs posting, lagi galau mulu soalnya hehehe

ria haya said...

iya bener... mending disate aja keongnya ya hehehe

ya begitulah mbak, mau gimana lagi

kalau lagi keong pas nyantai sih gak papa. tapi kalau lagi telat atau keburu gimana??

buat angkot eksekutif dan express aja. :D hahha.

saya udah lama gak naik angkot :)

just dropping by to sy Hi :)
Have a nice weekend ^^

ria haya said...

hehehe...ya begitulah...
maunya sich tau mo gimana lagi :D

ria haya said...

yah...itu derita gue hehehe...telat deh

ria haya said...

boleh juga tuch...tapi lewat mana yah klo macet? kekekeke

ria haya said...

hai juga :)