Makan MENDOAN, ga ada bosennya!

2/15/2011 11:27:00 PM ria haya 8 Comments

Inyong seneng banget karo panganan sing jenenge MENDOAN. Ngerti mbok Mendoan kuwe panganan sing kaya ngapa? Wong sing basane ngapak-ngapak kaya inyong mesti wis tau kabeh mangan mendoan :)
Sore-sore kaya kiye, enak yah kayane mangan mendoan anget karo nyigit lombok rawit apa sambel kecap pedes. Mak nyuss!

Seneng dech nemu penjual mendoan di Jakarta :), lumayan ngobatin kangen makanan di kampung

'Lah jauh-jauh merantau ke kota, nyarinya tetep makanan ndeso'

'Yee...biarin, enak tauuu...bergizi pula, protein nabatinya tinggi :)'


‘Lha bukannya banyak tuch di tukang gorengan?’

‘Bukan, bukan yang kering seperti ini’
menurutku ini bukan mendoan :), cuma tempe tepung goreng hehehe

‘Lha bukannya sama aja, tempe ditepungin terus digoreng’

‘Beda cuy, itu mah tempe diiris tipis-tipis digoreng sampai garing. Kalau mendoan beda… pake tempe khusus, yang kayak keju craft single gitu, bentuknya lebar, selebar buku tulis, dan gorengnya nda sampai kering, masih agak basah.’
Gini nich mendoan itu...
Mendoan...hmmm...yummy...

Mendoan berasal dari kata mendo (bahasa banyumasan) yang berarti setengah matang atau lembek. Mendoan dimasak dengan minyak yang sangat panas yang banyak, dengan wajan gede, karena biasanya tempe mendoan yang asli selebar buku tulis, dimasak dengan cepat sampai setengah matang. Minyak yang digunakan untuk menggoreng harus cukup banyak, hingga semua tempe tercelup, istilah kerennya “Deep Frying”. 




Kenapa harus gitu?
Karena kalau kalau gak begitu, tempe akan lengket di wajan, dan susah diangkat, hancur berkeping-keping dech mendoan lo...
Minyaknya juga jangan sampai hitam, karena membahayakan kesehatan, bikin tenggorokan sakit dan penampilan mendoan juga ga cantik lagi.
Tempe dikategorikan sebagai bahan pangan cepat masak. Tempe ternyata hanya perlu waktu penggorengan selama 3-4 menit agar siap dikonsumsi. Dengan begitu banyak kelebihan, tidak salah kalau seorang peneliti ahli soal tempe, Ko Swan Djien, dalam artikelnya: Tempe, a Fermented Food Mada from Soybeans (1964) menuliskan harapan bahwa suatu saat nanti orang Indonesia akan bangga dengan Tempe. Seperti orang Jepang bangga dengan sake, orang Perancis dengan Anggur, orang Rusia dengan Caviar, orang Itali dengan Macaroni, dan orang Belanda dengan Keju. Untuk penjelasan lebih detil mengenai tempe kunjungi http://id.wikipedia.org/wiki/Tempe
 
Di kampungku sana, tempe mendoan dibuat khusus. Beda dengan tempe yang biasanya, walaupun bahan dasarnya sama-sama kedelai. Tempe dibuat perlembar, seperti keju craft single, dibungkus daun pisang dan diikat dengan tali dari bambu atau tali rafia. Satu bungkus tempe biasanya berisi 2 atau 3 lembar tempe, yang masing-masing terpisah daun pisang. Jadi bungkusnya gede, bertumpuk-tumpuk, pas dibuka cuma berisi 2 atau 3 lembar saja. Lebarnya selebar buku tulis, mantabz kan… Biasanya harga tempe untuk mendoan lebih mahal daripada tempe yang biasa, dan agak sulit menemukannya di pasaran. Tidak semua pedagang tempe menjual tempe jenis ini. Mungkin pembuatannya lebih rumit dari tempe yang biasa. 
Tempe mendoan mentah


Tempe mendoan juga bisa dibuat keripik tempe, ini bagi yang suka digoreng garing ampe kriuk…
Keripik tempe

Saya gak pernah bosan makan tempe, apalagi tempe mendoan. Mendoan bisa dijadikan lauk ataupun camilan. Enak dimakan diwaktu masih panas atau hangat, dengan sambel kecap pedas, sambel kacang atau 'nyigit' cabe rawit. Kalau dingin, sudah gak enak lagi, lembek dan berminyak.
Makanya biasanya kalau beli mendoan pake lama, karena nunggu penjualnya nggoreng dulu sesuai request pembeli.

Kalau saya disuruh milih antara burger dan mendoan, tanpa ragu saya akan memilih mendoan hehehe….lebih murah juga kan….



NB : semua gambar diambil dari google, kapan-kapan dech kalau cameranya dah ada mfoto sendiri :p

8 komentar:

aziz said...

stlah di jogja sy dah g ngerasain lg nikmat'y mendoan di kampung sprti dulu

Gaphe said...

UWAAAH.. ini mah jago saya kalo makan!. favorit emang mendoan deh.. kalo beli gorengan nggak ada mendoan, mending nggak jadi beli aja.

emang jago, ujan-ujan, makan mendoan sambil nyeplus lombok rawit! #laper

biarin deh, dikatain wong ndeso.. wuenak koq gak doyan

Hoby Jepret said...

pancen mendoan uenak teunan...

nita said...

Tempe mendoan memang enak, tapi bisa dibwt sendiri dgn tempe biasa kok tinggal beli tepung tempe mendoannya :) bisa jadi lbh buanyak jd lbh puas makannya he..he..

Imtikhan said...

salam persahabatan
berkunjung salam kenal n sekalian izin follow ya terima kasih

gambarnya mantap sob
bikin laper

etha said...

jadii laperrrr nii mbaaa, hihihiihihi
cocok tu buat d jadii in usahaaaaaa. "Tempe Mendoan Etha " ;)

ria haya said...

@Aziz : o, iya kalo di Jogja aku juga belum nemu penjual mendoan banyumasan

@Gaphe : keliatan dari postingan2mu, banyak kulinernya. Iya, mendoan emang favorit
Tenang wong ndeso lebih banyak daripada wong kutho, jadi byk temennya hahaha

@Hoby Jepret : setuju... :)

@Nita : iya, aq jg sering bikin mendoan sendiri kalo lg di rumah

@Imtikhan : salam persahabatan juga, Thanks dah berkunjung teman :), sering-sering aja hehehe

@Blog Tutorial Blogger : iya sob, pasti ngiler ya...hahaha

@Etha : iya bener2, kadang aku jg ngayal pengin buka warung mendoan yg uenaakkk :)