Kali ini ke PBJ

7/03/2011 01:09:00 AM ria haya 12 Comments

Seperti biasa pada bulan Juni – Juli, Jakarta selalu dimeriahkan oleh berbagai event. Mulai dari berbagai macam festival (budaya, seni, fashion,dll), pameran (mulai dari baby fair, kerajinan, batik, furniture, wedding sampai teknologi terbaru), perayaan Ultah Jakarta, PRJ, konser musik, teater, Jakarnaval, dsb (cek saja di http://www.jakarta.go.id/ untuk detilnya). Tinggal dipilih mana yang paling diminati dan ketersediaan akan waktu, tenaga, dan duit tentu saja hehehehe

Hari ini saya mengunjungi Pesta Buku Jakarta (PBJ) yang ke-21 di Istora Senayan yang diadakan oleh Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) DKI Jakarta, dengan tema “Buku Mengubah Hidupku”. Wuih, dahsyat temanya…..

Istora Senayan

PJB akan digelar selama 9 hari (2-10 Juli 2011, pada pukul 10.00 – 21.00 WIB). Menurut pembawa acara di panggung utama, PBJ ini diikuti oleh lebih dari 200 stan (penerbit,perpustakaan, lembaga perbukuan, penerbit media masa, penyalur, toko buku, lembaga pendidikan, komunitas perbukuan, bahkan tadi kulihat ada stan Mahkamah Konstitusi Indonesia, Kearsipan Nasional dan Perpustakaan Nasional). Harga  buku mulai dari Rp. 3000; dengan diskon sampai 70 persen.

Suasana PBJ
Waktu saya datang, baru saja selesai acara bedah buku “Nasional-Is-Me” dengan nara sumber Pandji Pragiwaksono (itu lho yang jadi pembawa acara Provocative Proactive di Metro TV)

Pada hari pertama PBJ ini tidak terlalu ramai, jadi lumayan nyaman dan lega suasananya. Saya pernah datang pas 2 hari terakhir pameran, busyeeettt…penuh banget sampai membuat kepala cenat-cenut dan dehidrasi saking panasnya. Menjelang akhir pameran, biasanya diadakan obral besar-besaran yang sepertinya untuk menghabiskan stok barang. Mungkin daripada dikembalikan ke gudang, lebih baik dihabiskan saja.

Menurut pengamatan saya diskon besar sampai 50 persen atau 70 persen biasanya untuk buku-buku lama. Sedangkan untuk buku-buku baru biasanya diskonnya hanya berkisar 20 persen saja. Buku The Davinci Code saja yang dulu harganya ratusan ribu rupiah, tadi kulihat hanya dijual sekitar tiga puluhan ribu rupiah (saya lupa persisnya). Tweweweng…

Di salah satu stan
Selain pesta buku, panitia juga mengadakan kegiatan-kegiatan lain seperti fun bike, olimpiade matematika, lomba mading, dan masih banyak kegiatan lainnya. Untuk lebih jelasnya silahkan tunjuk sini untuk mengetahui jadwal acara PBJ Jakarta 2011.

Saya hanya berkeliling sekitar 2,5 jam. Dan inilah hasil belanjaan saya, eng ing eng….


Padahal beberapa buku yang saya beli tahun lalu saja belum selesai saya baca semua hihihi. Oleh karena itu kali ini saya hanya membeli 2 buku saja, dan lainnya majalah, lumayan untuk persediaan mengisi waktu luang.

Di PBJ tadi saya menemukan banyak anak-anak kecil yang asyik memborong buku bersama keluarganya. Sepertinya orang tua mereka benar-benar menanamkan budaya gemar membaca untuk anak-anaknya. Anak-anak itu (mungkin berusia sekitar 4-5 tahun) asyik sekali 'ndeprok' (ah saya agak susah cari padanan kata dlm Bhs. Indonesia) memilih-milih buku, dan memasukannya ke dalam keranjang belanjaan mereka, seperti membeli permen. 
Si Anak (yang imut, chubby, dan menggemaskan) berkata pada mamanya ' Mama, aq mau ini ya...ini juga...ini juga... ini boleh mah? bla...bla bla..... Sang Mama, membolehkan anak-anaknya membeli buku yang mereka mau, sambil sesekali mengarahkan. Wow, aku lihat keranjangnya penuh...berapa duit ya abisnya???
Orang kaya! 
Aku juga pengin belanja seperti itu, tapi ternyata kantongku bolong hehehehe
Ah, semoga setelah mereka sudah puas membaca buku-buku itu, mereka mau menyumbangkannya ke perpustakaan atau taman bacaan gratis di desa-desa, terutama pelosok. Biar anak-anak yang kurang mampu juga ikut cerdas. Amiin

So, mari buktikan apakah “Buku Mengubah Hidupku”? ^__^

12 komentar:

Gaphe said...

hahaha.... ah pantesan, kemarin saya lewat Istora hari Rebo belom ada.. secara pas kemarin abis dari JCC, nengok pameran Bobo Fair karena tempat kerja saya ikutan.. ternyata baru mulai kmarin to?. heuumm seru yee bisa belanja banyak gitu.. kebanyakan majalah,

minim berapa ratus duit tuh keluar?. wkwkwk

ria haya said...

iya, kemarin masih ada Bobo Fair di JCC. Oo, pantesan kemarin nyari badut bobonya kurang satu, ternyata Gaphe dah pulang yach :D (#plaaaakkk)

berapa ratus??? ratusan.... lebih!!! (baca dg gaya iklan tango di tv) hehehe

Rawins said...

PBJ ribetnya kaya di PRJ ga?

ria haya said...

nda seribet PRJ. Kalo PRJ kan luas banget, lebih beragam

assalamu'alaikum salam silaturrahim Mbak,
beberapa kali saya ketemu nama sampean di blog sahabat lain dan penasaran meluncur ke sini.
kesan pertama, manteb dan bersahabat.
---
mbayangkan kalo seandainya ada pesta buku kayak gitu di Blitar, ehm pasti saya akan berlama-lama di dalamnya. hunting

ita said...

semoga kalo dina besar ntar,bisa kaya ibu2 yg mbak ceritain itu.membebaskan anaknya belanja buku yg dimau:)

meski sejak ada internet,semua jadi dengan mudah tersaji,tapi peran buku rasa2nya tetap tak tergantikan.gpp dah harus merelakan beberapa ratus ribu buat memborong jendela dunia:)
kapan lagi anak2 bisa berimajinasi dengan liar,selain dengan membaca buku:)

btw mbak,verification codenya diilangin dunk.kalo online pake hp susah.ni tadi ampe 200kb.hiks:(

.:diah:. said...

huaaaa asik banget ada event seperti ini, sayang banget wktu kesana gk ada yg kek gini -_-

buku emang merubah hidup kita :)

Ria said...

@Djangan Pakies : Wa'alaikum salam, salam silaturrahim juga Pak. Wah makasih Pak atas apresiasinya, saya jadi merasa tersanjung sekali hehehe. Blognya sudah saya follow balik Pak ^_^
Mungkin kalau di Jatim, adanya di Surabaya Pak. Ya semoga acara seperti PBJ ini bisa sampai ke daerah juga

@Ita : Setuju Mba, walau ada internet tapi buku tetap mempunyai sesuatu yang beda. Walau ada istilah save paper, tapi untuk buku bisa juga ada istilah save energy (listrik) hehehe
Btw, sudah saya hilangin verification code-nya, saya lupa melulu mo ngilangin. Jangan kapok comment ya Mba di blog saia hehehe

@.:diah:. : lain kali ke sini pas bulan Juni-Juli lagi aja, buanyak event di sini

nooryanti said...

asekknyo....pengen e.... :D
btw, koq kl komen dari blogku rada susah yo.... :(

Ria said...

@nooryanti: masa sich susah? kan ada pilihan wordpressnya juga yan, atau pake name/url

ReBorn said...

asik, pak sis (djangan pakies) akhirnya maen juga ke blognya mbak ria. :)

inget kan mbak, waktu dulu gue sempet nanya anak2 kantor apa itu artinya jangan pakis? gara gara blog dia tuh. ghehhehe. eh, OOT ya? :p

ria haya said...

asiiikkk...
Iya ingat Ja. Apa sih yg nda diingat ttg Raja hahaha :D