Kemiri

7/04/2011 11:04:00 PM ria haya 11 Comments

Setelah lebih dari 2 tahun sering bolak balik menjelajah Pejaten Village Mall (karena kebetulan dekat dengan kos saya), baru kali ini mencoba masuk ke sebuah tempat makan bernama Kemiri, yang terletak di lantai 3 PV. Saya mengajak adik saya ke sana, karena biasanya teman saya ga mau diajak kesana. Penampilannya yang terkesan mahal dan elegan dari luar, membuat saya seringnya mengurungkan niat setiap kali ingin makan di sana, dan memilih makan di tempat lain. Dan aku pikir ' Wah namanya kok kemiri ya? Apakah semua makanan yang di jual di sana memakai bumbu kemiri di setiap menunya? hehehe
Begitu  masuk kita disambut dengan ramah oleh mbak-mbak penerima tamu, dikasih 2 buah kartu bernomor meja yang sudah ditentukan, disesuaikan dengan jumlah orang yang makan. Meja yang saya tempati tidak jauh dari pintu masuk. Wah coba kita bisa memilih meja sendiri yang kita sukai, seperti kalau kita mau nonton di bioskop, pasti lebih asyik *o*
Kami duduk dulu, melihat-lihat sekilas dan mencoba mencermati bagaimana sistem makan di Kemiri. Maklum saya terbiasa makan di kaki lima atau warteg, jadi kalau masuk ke tempat makan baru model Kemiri saya ingak-inguk dulu hehehe.

Hmmm...tempatnya luas, seperti foodcourt, bernuansa coklat, dengan konsep jaman tempo dulu, terlihat dari atmosfir ruangannya. Ada sepeda ontel dengan keranjang bambu di boncengannya, seperti yang biasa tetangga di kampung saya gunakan untuk membawa barang dagangan jika sehabis belanja dari pasar. Ada becak dan gerobak makanan. Di dalam ruangan banyak terdapat beberapa pohon besar buatan, di mana di sana tergantung beberapa sangkar burung, dan bahkan ada layangan putus yang nyangkut di pohon. Ada lukisan jaman dulu (sepertinya jaman penjajahan Belanda) tergantung di dinding. Tempat duduknya bermacam model, semua terbuat dari kayu. Ada dinding bambu yang tertembus sinar matahari juga.

Suasana Kemiri (view dari meja saya)

Saya berkeliling melihat-lihat sambil memilih makanan apa yang akan saya beli. Ada berbagai macam menu yang disajikan, dan kebanyakan adalah makanan khas Indonesia, walau ada beberapa makanan dari negara lain seperti Tom Yum. Ada banyak counter di sana, di mana di setiap counter terpampang daftar menu makanan sesuai jenisnya. Ada aneka macam nasi goreng, mie, soto, sop, dim sum, sate, gorengan,seafood, jajanan khas daerah, minuman (dari bir plethok sampai wine), jus (aneka macam buah-buahan), makanan Sunda, makanan Jawa dan masih banyak lainnya. Harga makanannya mulai dari 20 ribu sampai lebih dari 100 ribuan.

Hmmm...mirip seperti Kitchenette, konsepnya open kitchen. Konsep dapur terbuka, dimana pengunjung bisa melihat bagaimana makanan dibuat. Jadi bisa melihat mas-mas ganteng (koki) memasak pesanan kita hihihi :p. Tapi saya lihat juga, para kokinya masaknya sambil ngeliatin cewek-cewek bening yang makan di sana. Jadi impas ya hahahaha

Saya pesan nasi goreng nanas dan lemon squash. Sementara adik saya memesan nasi goreng kampung dan chocolate milkshake. Kami memutuskan milih menu yang standar aja (mengingat harga-harga makanannya). Kalau nasi goreng ini enak, asusmi 'ngawur' kami adalah makanan yang lainnya juga mungkin enak. Karena kalau nasgornya aja ga enak (padahal semua orang bisa membuatnya dengan mudah), gimana makanan lainnya? Lagipula saya memang penggemar nasgor :)
Sebenarnya pengin nyoba tom yum, tapi harga seporsinya 48 ribu. Saya belum pernah makan tom yum, jadi takut kalau nanti rasanya aneh. Udah mahal-mahal, sayang kalau nantinya saya acak-acak doank.

Yang saya pesan

Setelah memesan, mbak-mbaknya meminta kartu meja kami, yang rupanya bisa digesek (di-swap) seperti kartu kredit. Di kartu itu mungkin berisi rekaman data makanan apa saja yang kami makan. Wow mirip seperti di Trans Studio, walau agak berbeda. Kalau di trans pra bayar (deposit dulu), di sini pasca bayar.

Tidak lama menunggu, waitress mengantarkan pesanan kami.
Nasgor nanasnya yang seharga 30rb seporsi lumayan enak rasanya. Asam dan pedas. Didalamnya ada potongan wortel, buncis, nanas, jamur, jagung, kacang polong dan udang tanpa kulit yang banyak. Jadi tampilannya cantik warna warni. Disajikan bersama lalapan.
Sedangkan untuk nasgor kampungnya biasa aja. Cuma nasi goreng biasa yang berisi telor dan ayam, disajikan bersama telor dadar yang ciamik penampilannya dan kerupuk.
Lemon squashnya saya suka, asam dan segar. Saya tidak mencicipi chocolate milkshakenya.

Sambil menikmati makanan, saya jeprat-jepret memfoto ruangan dari kursi saya. Tidak banyak sich foto yang saya ambil, takut blitz camera mengganggu kenikmatan makan pengunjung lainnya. Sebenarnya pengin berjalan-jalan keliling dan menfoto sudut lainnya, tapi malu hhihi

Setelah makanan habis, saya bingung lagi gimana cara pembayarannya. Apakah bayar di setiap counter makanan yang dipesan (karena di setiap counter juga ada compi-nya) atau sekaligus ditotal jadi satu.
Ingak-inguk lagi. Oh, rupanya ada gerobak kasir di pintu keluar. Kita tinggal menyerahkan kartu meja yang bisa di gesek ketika memesan menu tadi, dan dibayar total semuanya. Semuanya habis sekitar 114 ribu. Hmm...lumayan mahal menurut kantong saya. Tapi tempatnya enak dan nyaman di banding resto lain yang pernah saya coba di PV mal.

11 komentar:

Kereeeen interiornya.
Wah nasgor aja 30rb? Ya allah ya bangkrut -_-

Assalamu'alaikum
saya kira kemiri beneran hhh,
wah sangat rinci dan saya bisa membayangkan kondisinya. Benar-benar beda. Enak ya bisa liat langsung proses masaknya, bisa belajar dan paling tidak kita tahu cara kerja, bahan yang digunakan dan tangan-tangan terampil yang mengerjakan termasuk nggantengnya kan ?
jadi laper

ita said...

hihihi 30ribu kalo diwarteg bisa buat 3 kali makan kali ya *emak2 pelit:D

nooryanti said...

hahay...asik juga sekali-kali wisata kuliner yang agak mahalan dikit...biar lidahnya ga kagok.... :D

Rawins said...

hadoooh jangan pamer makanan kayak gitu dong...
bikin sedih orang hutan saja...

Accilong said...

widiw,, mantab tenan tempatnya.
semantap makanan dan harganyaa. wkwkwkwkkkk

ria haya said...

@Inggit Inggit Semut : iya, daripada interior yg kotak2 semua, di sini lebih terasa homi

@Djangan Pakies : Wa'alaikum slm Pak... hehehe, ketipu ya Pak :D
Iya, jadi bisa tahu bersih pa nda masaknya

@ita : Benar Mbak, pake ayam pula hahaha

@nooryanti : iya yan, cuma sekali-kali doank. itu jg ditraktir kekekeke

@Rawins : hahaha...biar Mas Rawins tambah pengin pulang :P

@Accilong : iya. Ana rega ana rupa

Gaphe said...

lumayan?.. lumayan mahal iyaa segituan mah.. hahah tapi wajar sih, selera mal soalnya.

kemiri kan nama bumbu dapur kan yah?.. kalo di jawa, yang namanya kemiri tuh tulang kaki yang bulat menonjol alias mata kaki.

liat gambarnya, ngiler.. suer belom sarapan dikasih milkshake gituan aaiiihhh

Ria said...

@Gaphe : iya, kemiri nama bumbu dapur.
ya karena di mal makanya saya bilang lumayan mahal. kalau di kaki lima saya bisa bilang muahaall :D

Putri Omsima said...

sebetulnya menunya g seberapa harganya..suasannya yg kemahalan tuu...hihihihi...tekoooorrr,,perei jajan 2 hari...

ria haya said...

@Putri : iya bener, bayar suasana tuch....hehehe